Kerjasama lanjutan dengan IPB di Lubuk kacang dihadiri langsung oleh Askolani

Tingkatkan Sektor Pendidikan dan Pertanian, Banyuasin Kembali MoU dengan IPBBertempat di Desa Lubuk Lancang Kecamatan Suak Tapeh Kabupaten Banyuasin, Pemerintah Kabupaten Banyuasin melakukan penandatanganan Momerandum of Understanding (MoU) dengan Institut Pertanian Bogor (IPB). MoU ini merupakan kerja sama lanjutan Pemkab Banyuasin dengan IPB pada sektor Pendidikan, Penelitian dan Pengendalian Kepada Masyarakat.

MoU ini sendiri di hadiri langsung oleh Bupati Banyuasin H. Askolani SH MH, Kepala Dinas Pertanian Banyuasin, Kepala Dinas Pendidikan Banyuasin, Kepala Dinas Kominfo Banyuasin, Kepala Dinas Perkebunan dan Peternakan Banyuasin, Dinas Pertanian Provinsi Sumatera Selatan, Kepala Bappeda Litbang Banyuasin, Kepala BPS Banyuasin, BPTP Sumsel, Camat Suak Tapeh.

Bupati Banyuasin H. Askolani SH MH mengatakan, dengan adanya MoU ini Pemkab Banyuasin ingin mengajak IPB untuk membantu peningkatan kualitas dan kuantitas hasil panen padi di Kabupaten Banyuasin.

“Selain itu juga di bidang pendidikan, Insyaallah tahun 2021 ini kami ingin mengirim anak-anak untuk belajar di IPB, agar silaturahmi tidak terputus, dan dapat membawa ilmu dari IPB bisa diterapkan di Banyuasin,” bebernya.

Askolani menambahkan, pada tahun ini ada peningkatan yang signifikan hasil panen padi, rata-rata di setiap zona yang di kunjungi hasilnya dapat meningkat.

“Kendati demikian, meskipun sudah ada peningkatan, namun masih belum mendapatkan hasil yang maksimal makanya kami masih butuh pembinaan dan MoU dari IPB. Kami berharap nantinya sinergi dengan IPB ini bisa menjadikan Banyuasin bisa menjadi lumbung padi no 1 di Indonesia. Kita juga berharap nanti ada inspirasi baru dari pihak IPB di bidang pertanian,” harapnya.

Ketua Tim IPB Dr Ir Amiruddin Saleh MS mengatakan, Kita terus berupaya semaksimal mungkin agar inovasi dari IPB terus berkembang.

“Yang menjadi fokus kita saat ini adalah sentuhan teknologi sosial budaya dan pengembangan kelembangaan, di sini akan dilakukan bisnis secara kolektif dengan merubah pola berpikir petani yang bergerak sendiri, namun berkelompok skala besar,” jelasnya.  © JURNALIS DESA MUKTIJAYA – 2021-02-25 12:32:48